Tips umroh bersama duo balita

Alhamdulillah januari 2018 kemarin, aku & suami berserta duo balitaku zidan (3,5) & Arra 1 tahun diberi kesempatan memenuhi panggilan Allah SWT untuk ber-umroh yang pertama kalinya.

Ada sedikit tips yang aku mau bagiin, semoga bisa menjadi pertimbangan untuk emak-emak yang mau mengajak serta anak-anak ke tanah harom. Insyallah, di tulisan selanjutnya aku akan jelaskan tentang pengalaman, serta alasan kami mengajak duo balita kami umroh (ditungguin ya). 😁

1. Pilihlah Travel Umroh yang Aman & memberi diskon untuk balita.

Mungkin emak-emak pada bingung, gimana bedain travel yang aman sama yang abal-abal. Intinya be smart buyer ya mak. Jadi, jangan tergoda sama harga murah, tapi ga memberikan kepastian. Mintalah e-ticket saat melakukan pembayaran pertama (50 persen) dan pelunasan H-30 keberangkatan. Selain menjamin keberangkatan, E-ticket ini penting juga loh mak, untuk persiapan suami ngajuin cuti di kantor. Karna tanggalnya uda pasti ga bakal maju mundur cantik lagi.

Selain E-ticket, mintalah kepada pihak travel untuk menjelaskan apa saja promo bila kita mengajak balita, biasanya anak yang 0-2 tahun dapat diskon hingga 75 persen loh mak. Sementara usia diatasnya macam Zidan, bisa diakal-akalin biar dapet promo juga 🙈 .

Contohnya nih ya, niat awalnya anak-anak dibagi tidurnya, zidan sama papanya sementara adeknya sama aku. Tapi tetep sih semua bareng sama emaknya 😂. Nah ini salah satu trik menghemat loh mak, jadi ga perlu upgrade kamar. Gapapa tidurnya pisah bentar doang, lumayan bisa menghemat 2-3 juta.

2. Lebih baik musim dingin

Pilihlah keberangkatan diawal tahun mak, karna masa itu cuaca di madinah & mekkah sedang bersahabat. Udaranya sejuk cenderung dingin, jadi anak-anak insyallah ga akan kegerahan & ortunya bisa beribadah dengan tenang.

Sementara untuk keberangkatan pertengahan tahun, lebih baik jangan mengajak anak karna suhu panas sekali. Jadi jangan sampai niat kita untuk memperkenalkan ritual indah ini malah jadi momen yang bikin trauma untuk mereka.

3. Pilih transit & cek pesawatnya.

Mengajak satu balita dengan penerbangan jarak jauh itu sungguh menghawatirkan, apalagi dua balita. Kemarin kami memilih transit satu hari di malaysia, tujuannya agar anak ga capek, bonusnya bisa eksplore negara yang terkenal upin ipinnya itu, kan lumayan.

Ga kalah pentingnya untuk cek penerbangan apa yang digunakan. Pesawatnya jenis apa dan adakah inflight entertainment-nya? Alhamdulillah kami menggunakan Saudi Arabian Airlines jadi si besar & si kecil ada kesibukan di pesawat, sehingga ga terlalu merepotkan selama 9 jam penerbangan.

4. Cek lokasi hotel

Jarak hotel yang semakin dekat dengan masjid tentunya akan sangat memudahkan karena nggak terlalu capek bolak-baliknya. Terutama di Mekah, karna areanya lebih luas.

5. Lengkapi perayaratannya

Sama seperti kita, anak-anak pun memerlukan persiapan yang lebih maksimal. Misalnya menyiapkan dokumentasi untuk keperluan keberangkatan seperti paspor, foto, sampai vaksinasi. O ya, Vaksinasi meningitis hanya diperuntukan bagi anak usia 2 tahun ke atas, sementara Arra ga dapet vaksin. Saran dari petugas RS kemarin sih, jauhin aja anaknya dari unta. Syukurnya, pas disana juga kami ga ketemu sama unta.

Bahas masalah vaksin, aku jadi inget saat Zidan tantrum selesai disuntik. Yes, anaknya nangis dari pagi sampe sore. Bukan yang nangis yang terus-terus gitu, cuman pas dia inget dia nangis. Jadi bangun tidur nangis, abis makan nangis & abis mandi juga nangis. Bikin mumet.

6. Bawa perintilan & obatobatan

Sungguh mak, perintilan balita ini buanyak banget. Perintilan Dua balita ini nyaris dua koper gede aja. Alhasil emak ama bapaknya bawa pakaian pake tas ransel 😅.
Wokeh kita cek list dulu guys.

  • minyak kayu putih & telon (biar bayi ga kembung apalgi musim dingin)
  • popok bayi, karna harga disana selangit mending emak2 bawa aja. Kemarin, diapers Arra aja uda bikin resleting koper rusak sangking banyaknya.
  • jaket tebal masing” 2 pasang, ini krna maknya khawatir jaketnya kotor jadi dibawain dua.
  • obat demam, batuk & pilek. Yes, dua anak ku kena demam pas di madinah, mungkin karna kaget cuacanya yang dingin banget, mslah sangking dinginnya pipi, kaki, bibir anakku pecah-pecah ini kejadiannya sama Zidan padahal sudah dipakein minyak zaitun biar kulit ga kering, kalo ara cuma pipinya doang yang kena ruam dingin.
  • vaseline & minyak zaitun. Ini penting untuk mencegah kulit kering & pecah-pecah khususnya selama di madinah.
  • susu, makanan bayi serta camilan. Camilan kemarin aku taro di tas kecil yang dibawa Zidan, Jadi selama nunggu penerbangan anak-anak bisa sambil makan camilannya.
  • bawa mainan kesukaan anak. Ini bisa buat anak sibuk sementara mama & papanya bisa beribadah dengan khusuk.
  • bawa pakaian yang nyaman buat anak, karna penerbangan yang jauh jadi lebih baik anak nyaman sama pakaiannya biar ga rewel.
  • Stoller. Ini biar mama papanya ga cape gendong-gendong anak, anaknya juga bisa sambil tiduran di stroller. Kemarin sih, stroller di khususkan buat abangnya bukan adenya, karna abangnya berat kalau mau digendong terus.
  • gendongan, ini kepake banget saat thawaf & sai. Krn pas thawaf pertama uda sore jadi anaknya uda ngantuk berat, so digendonglah sama papa & mamanya. O ya, perbedaan waktu antara indonesia & arab saudi kurang lebih 5 jam. Anak” biasanya masih kebingungan dengan waktu ini, jadi mereka uda tidur di siang hari dan bangun di tengah malam. Sungguh, yang berat itu mengajak anak shalat magrib & isya karna mereka sudah bobo semua, sementara kalo pas shalat subuh matanya uda terang aja.
  • Kamera. Kemarin sih, nafsu banget bawa dua kamera DSLR ama digital. Nyatanya pas disana, DSLR dilarang pake di dalam masjid. Jadi mending kalo kesana bawa kamera digital ajalah. Lumayan kan hasilnya bisa lebih baik dari pada kamera HP. Jadi bisa di cetak sesuai ukuran yang kamu mau.

7. Buang expektasimu
Intinya beribadah sama anak ga boleh ngotot, harus dipercepat & bikin nyaman anak Insyallah semua aman.
Contohnya kalau tawaf, yah ga usah desak-desakan untuk bisa mencium Hajar Aswad atau lama- lama salat dan berdoa di Raudhah. Duh, mending cari aman aja dari pada anak kita kegencet jamaah yang lain.

Tips biar anak ga cepet bosan, sesekali ajak juga anaknya melipir ketempat lain, seperti main-main sama burung atau beli makanan selain dari hotel, insyallah anak pasti seneng.
Sekian dulu tips dari aku, kalo ada masukan monggo ditambahin dikomentar.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s