ga bisa masak (mau) punya catering? so, whatt???

Ga bisa masak kok berani-beraninya buka usaha catering???? Masak kok coba-coba 😁, ntar gagal & usahanya bangkrut baru tau.

Nih kuping uda biasa dengerin yang kayak gituan, memang wajar sih karena empunya bisnis memang ga bisa masak. Ibarat kalo goreng ikan tanpa teflon hasilnya otomatis kayak abon, sukses bangetkan hancurnya.

Iyeh, daku ngaku kalo selama hampir 5 tahun lebih nikah ga pernah sekalipun goreng ikan tanpa teflon. Udah jatuh hati aja ma teflon, aku padamu pokoknya.

Balik lagi ke bisnis kuliner yang baru akan aku rintis, catet baru mau rintis yah. Bukan yang uda gede, juga bukan yang ngetop getoh. Kurleb 2 bulan sih uda mulai jalan,Segmennya juga  baru maen yang kecil aja kayak siapin lunch boks, atau snack rapat itupun rutinnya 2 minggu sekali.

Ada gitu kantor yang mau kerjasama? Memangnya enak? Yaelah.. Mpok.. Aku mana tau enak apa kagak, tapi kalo belinya rutin tiap rapat berarti enak dong, yess.

Kenapa harus bidang kuliner, karna aku ngerasa putaran uangnya cepet balik. Lebih menggiurkan nih dibanding jualan yang lain. Lah kan gue juga pingin umroh lagi tong, jadi butuh modal banyak. 😂

Lucunya si suami mau-mau aja inves ama istrinya, bukan hanya untuk catering doang tapi ada beberapa usaha dibidang kuliner lain yang belom bisa aku ceritain disini.

Untuk masalah catering, biasanya aku minta tolong sama Cek mi sih buat masak, terkadang suruh ART ku atopun aku pesan makanan lagi sama orang. Kan walaupun, ga bisa masak lidah ik berfungsi dengan semestinya. Jadi tetap bisa bedain mana yang oke atau yang ogah. See?? Jadi gpp kan walo ga bisa masak, ik tetap bisa jadi mentornya doang.

Kalo mau dirunut, penyebab ketidak pintaran daku dalam memasak ini akibat sedari kecil memang dilarang maen didapur. Boro-boro juga mau bantuin masak, duduk lama didapur pun ga boleh. Biasanya mama selalu bilang, “maen sana, jangan ganggu mama masak”. Lama kelamaan mengakibatkan ik hanya tau makan & minta dibuatkan tanpa harus tau prosesnya seperti apa.

Masak-memasak ini ternyata berguna banget pas uda nikah, ik yang seumur-umur taunya makan doang sekarang harus siapin suami pula. Untungnya punya suami yang sabar, dia mau-mau aja ngajarin istrinya perihal goreng mengoreng, memotong, mengulek cabe (sampe sekarang ttp ga bisa, jadi lope banget sama blender) padahal doi pun ga pinter masak. Kwkwkwk

Untuk resep, gue comot-comot dari google ada juga yang liat dibuku. Beruntung bangetkan gue hidup jaman NOW gini, semua dipermudah.  pas dieksekusi tinggal panggil suami untuk icip-icip dan tanya letak kurangnya dimana. kebanyakan dia bilang enak, padahal menurutku biasa aja. Tapi dia makan dengan lahap sih, mungkin menghargai masakan istri ato jangan-jangan lidahnya yang mulai rusak. 😁

Selama menikah, bobot suami bertambah pesat. Sebagian orang yang ga kenal sama aku, bilang mungkin cocok sama masakanku padahal aku aja banyak makan diluar 😂.

Oh yah uda dulu tulisannya kali ini, intinya ik menginspirasi aja kalo ga bisa masak bukan harga mati untuk memulai bisnis kuliner. Gue pun masih belajar sih, yang penting berusaha & berdoa aja, insyallah bisa menghasilkan uang. Siapa tau kan nanti uangnya bisa bikin istana, atau mau keliling dunia? Kayak lagu anak “bang bing bung” ituh. Iyeh.. Cobain aja dari pada ngayal muluk, siapa tau beneran bisa kan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s