Resmi jadi “mama”

jadi ceritanya usai kelar SC, aku pindah ke ruang pemulihan, sementara baby Zidan (oh yah, baby boy ku diberi nama Muhammad Arkaan Sakhi Zaidan, panggilannya Zidan) dibawa keruang bayi sekaligus menjalani pemeriksaan karna terindikasi minum air ketuban yang warnanya ijo ituh.

Aku yang setengah nge fly keluar dari ruang operasi justru ga bisa tidur, padahal sebelumnya mata uda 5 watt aja. Perawat dekatin gue, terus nanya “keluarganya ada dimana bu?” kujawab “ada tuh diluar”. Kemudian perawat keluar dan memanggil. “keluarga ibu Febri silakan masuk, tapi ternyata ga ada satupun yang masuk.

Daku yang udah celingak-celinguk juga tetap ga ada nemu batang hidungnya pak suami & cek vi. Ya udah terpaksa pejem-pejemin mata aja. Ga lama berselang, mungkin sekitar jam 7 malem datang juga keluarga besar dari pusri. Rame banget, yang bikin heboh Tante neneng datang sambil nangis, katanya dia sedih kalau aku harus operasi. Malah dia bujuk-bujuk jangan dioperasi aja, eh busyeet.. Padahal aku udah kelar aja operasinya.

Mendengar sudah kelar operasi, nyaris seluruh keluarga nanyain mana baby Zidannya. Kemudian mereka semua pergi ke ruang bayi. Mungkin ini kali yang disebut baby blues, karna apa.. Suer… Aku cemburu banget sama si baby yang diperhatiin, padahal daku juga butuh itu. Ga berasa netes juga air mata. Hehehe

Kakak wawan akhirnya datang juga, dia cerita kalau Zidan sempat disuntik oleh dokter. Sambil nunjukin foto Zidan, kak Wawan cerita kalo dia sudah Adzanin.

Dengan antusias, kak Wawan bilang kalau bayi kami putih, lucu dan ada lesung pipinya. Mwndengar kalimat itu, aku rasanya mau lari ngeliat Zidan. Tapi sayangnya belum boleh, karena bayi Zidan besok baru bisa visit ke mamanya.

Oh yah, ada cerita lucu disini. Aku sudah kehausan banget mau minum, karna kan sebelum operasi aku muntah-muntah & ga dibolehin makan atau minum lagi ama perawatnya. Jadi, selesainya operasi maunya langsung minum. Cuma dilarang keras sama keluargaku, kak Wawan pun diwanti-wanti jangan kasih aku minum sampai nunggu kentut. Kalo diposisi gini, kentut itu berharga banget ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Sekitar jam 9 malam , akhirnya aku diperbolehkan pindah keruangan. Saat didorong sama perawat, aku tanya uda boleh makan atau minum apa belum?, dijawab yah boleh aja minum tapi jangan terlalu banyak, untuk makan belom boleh dulu sampai besok pagi. Dalam hati nih bilang “alhamdulillah, akhirnya” sambil cengir dan lirik ke lakik. Kak Wawan mah diem aja.

Jujur aku lupa lantai ntah lantai 3 atau 4 berapa yang ku ingat hanya kamar 309. Seluruh keluarga uda pada pulang termasuk Cek vi, hanya kak Wawan sama aku aja diruangan itu.

Sampai dikamar aku mau minta minum, dikasih sih sebenernya cuma pipetnya dipencet. Jadi yang ada sama juga boongnya, airnya ga bisa keluar. Akhirnya aku minum dengan air yang ditetesin pipet ke mulut. Aku sudah protes kalo bilang sudah boleh minum, tapi suami bilang kan ga boleh banyak-banyak. ๐Ÿ˜‘

Ga lama kemudian Wawan uda tidur,ย  aku ngeraih botol air & minum lumayan banyak air. Malam itu, ntah kenapa aku susah tidur. Mungkin krna terlalu eforia mau ketemu sama baby Zidan. Perawat dateng tengah malam buat kasih obat, terus minta izin untuk pencet puting buat pastiin asinya uda keluar apa belum.

Abis minum obat aku tidur & tiba-tiba kebangun aja sekitar jam 4 karena sekujur tubuh meriang, badanku dingin kayak batu es. Ngomong pun sambil bergetar. Panggil-panggil suami tapi ga kedengaran, mau gerak susah. Akhirnya dipaksain ngelempar bantal kearah suami, utungnya kak Wawan cepat tanggap. Dia yang ngeliat aku menggil langsung ngebalurin tubuh sama banyak minyak kayu putih, doubelin selimut juga dan panggil perawat.

Perawat datang, dan bilang itu biasa karna ASI mau keluar. Sungguh, ASI mau keluar aja sakitnya bukan maen. Daku kira mau mampus aja karna kebanyakan minum air putih. Kak Wawan yang suami siaga, langsung buatin teh hangat. ๐Ÿ˜Š teh yang aku minum itu berasa enak bener dah..

Paginya ketemu sama Zidan, uda lancar aja nyusuin Zidan sih. Cuma anaknya rada ga sabaran, karna mamanya ASInya masih dikit. Hari ini badan cenat-cenut, sakitnya ampun-ampunan. Karna hari kedua uda disuruh gerak, belajar duduk &berjalan. Syukurnya dihari ketiga aku uda lancar jalannya meski masih kayak robot.

Hari ke 5 aku sama zidan udah dibolehin pulang ke rumah, Untuk sementara masih tinggal dirumah mertua selama 3 hari aja sih utnuk belajar cara mandiin & ngurus bayi. Kebetulan bapak mertua juga udah pulang dari RS.

Baru juga dua hari balik dr RS, aku mulai bingung sama sikap Zidan. Anaknya suka pup terus, ada kali 10x lebih & badannya agak kuning. Aku yang panik langsung ajak anakku untuk berobat. Bukannya, dapet pengobatan malah Suami diceramahi sama dokternya. Katanya, ngapain ngajak bayi & istri yang baru lahirin hujan-hujanan berobat. Alhamdulillahnya, penjelasan dokternya bermanfaat banget.

Intinya, dalam ASI mengandung senyawa semacam pencahar, jadi wajar kalo baby sering pup ataupun pipis asal ga lebih dari 20x sehari & ngeASI nya kuat.

Setelah 3 hari dirumah mertua, overall segala tetek bengek soal Zidan aku yang pegang alih, belajar otodidak aja uda bisa sendiri mungkin ini insting ibu kali yah.

Kalo aku ranggum, banyak problem yang mewarnai hidupku dalam mengasuh Zidan, jujur jadi ibu itu capek banget. Capek secara mental lebih tepatnya. Misalnya tengah malam harus gantiin popok dan menyusui, manapun ASI ku masih sedikit dan bayi ga sabaran. Momen ini bikin aku sering nangis.

Belom lagi suara bayi nangis yang berisik banget, jujur aku sampe terkaget- kaget kalo denger Zidan nangis (tapi akhirnya jadi kebal juga), bayi yang dikit-dikit bangun kalo dengar suara gedean dikit. Sungguh, masa-masa yang menguras psikisku.

Ada juga masa-masa, Zidan istilahnya ngalongย atau maunya begadang malem. Mama sama papa jadi gantian kayak satpam nih, ada shift-shiftnya ๐Ÿ˜…. Belom lagi kalau Zidan sakit, ya udah mama papanya alamat bakal punya mata panda. Abis, kalo demam langsung tinggi bisa sampe 39 derajat aje.

Masa MP-ASI pun banyakan susahnya dari gampangnya, anaknya sulit makan. Jadi harus dipaksain makannya biar cepet gede. Abis, si mama terobsesi sama anak tetangga yang montok nih jadi paksain Zidan banyak makan supaya montok juga.

Mama juga jadi kuper berat waktu ada Zidan, ga salah Zidan juga kali ah.. Cuma mama ga sempet aja buka sosmed krn waktu bayi bobo mamanya ikutan juga. Karna itu, semua akun sosmed nonaktif termasuk blog ini. Butuh waktu sampe 1-2 tahun buat kembali narsis lagi ๐Ÿ˜‚.

Ada kebiasaan buruk Zidan yang bikin mama papanya sering puyeng, yakni mau bobo kalo dikelilingin naik motor dulu. Anaknya nangis kejer, ga mau tidur pagi padahal umurnya masih 5 bulanan. Ini mungkin faktor kelaperan karena ASI mama dikit, tapi mama ngotot ga mau kasih sufor. Akibatnya butuh 4-5 keliling naek motor biar bisa tidur pulas. Kebiasaan ini mulai ilang saat usia makan.

Namun secara keseluruhan pertumbuhan Zidan dari oek-oek sampai sekarangย  (3,10 bulan) sesuai dengan grafik dari dokter sih. Alhamdulillah anaknya bertumbuh sehat & lucu, bikin gemes mama. Gemes betul sangking gemesnya sering kena cubit karna gangguin adeknya. Heheh๐Ÿ˜‚

Kalo ada yang nanya “mana masa bahagianya sih, kok cerita problem mulu?” jawabannya cuma satu, ga bisa diungkapkan. Masa bahagianya banyak banget, sampai bingung mau nulis apa. Secapek-capeknya, atau sesedih-sedihnya mama kalo lihat Zidan ketawa lepas itu rasanya bebannya uda hilang. Mungkin kalo yang uda punya anak bakal tau rasanya kayak apa.

Oh yah, Dengan lahirnya jagoan kecilku ini otomatis sudah ga ada lagi yang nyiyirin “sudah isi belom?” ataupun pertanyaan sejenis yang bisa bikin kuping & hati panas. Hahahhaa.

Sampai disini dulu kisah tebtang perjuangan & lahiran Zidan. Next bakal ceritain keseharian Zidan & sama lahirannya de Arra.

NB: BB pas hamil naik 22 kg dri 50 sampe 72kg aje. Nurunin BB ke normal butuh setahun, Mungkin efek kecapean bisa turun getoh. Sstt… Sebelum ada ART juga aku sama kk wawan, gantian ngasuh anak, jatah2an masak sampe beres rumah & seluruh tetek bengek lainnya, terimakasih tak terkira buat pak suami. We love you so much ๐Ÿ˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s