Hamil Zidan

Sungguh… Aku malu manteman, krna janji manisku tak terpenuhi kwkwkwk… Setelah bertahun2, akhirnya aku mulai lanjutin lagi perjuangan nulis tentang kehamilan Zidan. Padahal skrg aku uda punya 2 anak aja loh 😂

Awal kepasifanku ini sebenernya akibat lupa ama pasword, ujung2nya menikmati hingga kebablasan jadi emak-emak kuper & ga niat buat nulis lagi.

Wokehh.. Kita lanjut yah, dari pada ngarongidul ga jelas.

#Trisemester 1 (4w-12w)

Ini minggu2 pertama aku tau kalo lagi berbadan dua. Thks to Allah SWT yang sudah percaya sama kami. Suami juga di awal2 kehamilan jadi super protektif, dikit-dikit serba ga boleh, dikit-dikit harus ini dan itu. Misalnya dalam sehari aku disuruh banyak-banyak makan pisang karna kata dokter pisang bagus banget buat bumil, padahal sebenarnya aku ga suka makan pisang 😒. Belum lagi kalo berkegiatan dikit-dikit dibilang jangan capek lah & bla.. Blaaa…blaa.. Intinya selama 2 minggu akuhhh dipingit sama pak suami dirumah. 😤

Sampai akhirnya kebebasan itu tiba, jadwal kontrol lagi ke dokter, suami saranin cari yang dekat2 aja, jadi pilihnya dr. Heriyadi lagi. Padahal daku ga syukaa sama pak dokter karna bilang kalo aku belom tentu hamil dengan gaya bicara si dokter yang menurutku terlalu ceplas ceplos (yg ujung2nya gue jatuh hati sama ceplas ceplosnya ni dokter). Menunggu nomor antrian itu sungguh bikin resah, bawaannya pingin pipis terus aja nih, mana antrian ke dokter sama kayak ngantri sembako sangking lama & puanjanggg banget.

Akhirnya tiba juga giliran kami masuk, dr. Heriayadi mengucapkan selamat atas kehamilanku, kemudian dokter mulai memperbesar speaker yang berbunyi “dug…dug…dug..” belom sempat ditanya, keburu udah dijelaakan kalau itu suara dari detak jantung buah hati kami. Aku dan suami saling pandang, dan ga terasa air mata menetes sangking bahagianya.

Trisemester pertama ini kulalui hari-hariku dengan sangat menyenangkan, dimana ga ada namanya morningsickness, cuma sedikit sakit telinga krna pengaruh hormon. Krn ga mual, Yang ada makan mulu sampe pipiku gembil. Paling asyik bermalas2an dikasur sambil nonton film & baca novel horor (ntah kenapa hamilnya si Zidan aku terobsesi sama hal berbau mistis)😅.  Untuk diketahui, berat badanku ini disuport pak suami yang selalu nawarin mau makanan & camilan apa setiap malamnya .😁 loveee uuu pap😍😘

#Trisemester 2

*12w

Ini masa dimana konsul ke dokter lagi & diceramahin soal BB ku. Mosok yah baru aja hamil dan BB sudah naik 5 kg. 😅 disini aku disaranin untuk menjaga pola makan, intinya jangan sampai kebablasan. Usia 12w perkembangan bayi semua sesuai dengan usianya.

*16w

Krna uda sering searching ke google, jadinya aku uda hatam nih. Kalo masa 16w itu jenis kelamin baby uda nampak. Jadi dengan Pedenya pagi-pagi gue ajak suami kontrol lagi ke dokter heriyadi untuk 4D krn biasanya kan USG 2-3d saja. Dokternya bilang wokeh2 aja.. Tapi pas di cek babynya nutupin. Digoncang2pun ga mau kasih liat ke kami, ada kali 1/2 jam diruang dokter tapi bayinya tidur & ga mau bergerak.

Balik dari dokter langsung cus ke rumah mertua, kebetulan kk ipar yang di jakarta pulkam ke palembang. Kami biasa memanggilnya ‘Yuk Eva’. Tujuannya ke Palembang ternyata mau ngadain syukuran atas kehamilan pertamanya, usia janin sudah 7 bulan. Jadi karna hamilnya berdekatan jadi syukurannya dibarengin malam itu juga (yuk Eva 7 bulanan & aku 4 bulan). Untuk diketahui, acara ini tanpa perencanaan. Jadi tiba2 saja karena aku pun tak tahu menahu. 😁

Yuk Eva cerita kalau janin yang dikandungnya perempuan, sementara ada beberapa keluarga yang nanya ke aku tapi kubilang belom tahu. Sedih dong pastinya, akhirnya bujuk2 suami untuk priksa lagi malam ini (kalo ga salah sdh jam 10 malam) juga ke dokter yang berbeda. Akhirnya kami pergi ke klinik (ntah apa namanya aku lupa) dan keliniknya nyaris sudah mau tutup. di klinik itu, ternyata yang praktek dr Abraham tetangganya suami. Jadi bisa leluasa ngobrol & tanya2, belom lagi kami digratisin biaya USG nya, mayan banget kan yah, jadi hanya nebus vitamin aja. Alhamdulillahnya, baru juga tu alat nempel di perut langsung keliatan kalo yang ku kandung berjenis kelamin laki-laki. 😍😘 dokter juga bilang BB ku ga bermasalah sih. (Jadi akunya santai aja kalo makan terus 🙈)

*20w-24w

Masa2 ini berat badanku menggila, sampai2 baju sudah ga muat lagi. Semua harus beli baru, mulai dari pakaian dalam, baju, celana hingga sepatu 😩

Dokter sudah wanti2 suruh diet makan nasi, krna BB sudah naik 5 kg lagi. Dan disuruh olahraga. Jadi total kenaikan BB ku dalam kurun 1 bulan sudah 10 kg 😰😱. Namun apa daya dok.. Ku tak sanggup dipisahkan sama nasi 😱 akoohh mual kalo lavar..

Alhasil masih tetap makan nasi, cuma porsinya lebih kecil aja. Suami yang penganut sistem “sayang mubazir” pun akhirnya makan makanan punyaku, padahal si doi uda lebih dulu ngabisin porainya dia. Dan jadilah kami membulat bersama, hihihi.. Kalo inget masa ini sungguh ku mau ketawa.

Untuk olarganya sendiri, aq dlu beli buku tetang yoga hamil & hypnobirthing jd aq praktekin itu saja dirumah nyaris setiap hari. Krn kalo senam hamil posisinya ke jauhan dr rumah ke pusri ato hermina (dl yang ada cuma 2 RS itu)

*26w-32w

Masih dengan wanti2 yang sama dr pak dokter, Bb sungguh ga pernah turun meski sudah kurangi makan nasi. Akhirnya dokter bilang say no rice, say no sugar, dan say no vitamin lagi. So, aku hanya konsumsi buah, roti & lauk2 serta sayuran aja nih (awalnya ini yah.. Ujungnya masih juga makan manis2 dan nasi).

Dibulan ini juga, seluruh badanku mulai gatal2. Awalnya aq garuk2 tapi lama kelamaan bekas garukan menjadi merah & pecah2. Okehh.. Okeh.. Karna BB ku ini aku dipenuhi dgn streachmark. Sungguh ini menakutkan & bakal jadi masalah nanti seusai kehamilan.

*36w-40w

Streackmark semakin banyak karna memang BB ku naik terus, di usia kehamilan ini Bb ku sudah naik hingga 17kg. 😢 Penyakit mulai berdatangan, mulai dari sakit kepala hingga dada yang berasa terbakar (heartburn), keringat berlebihan. Minggu2 ini masa sering bolak balik ke dokter krn dadaku sakit. Akhirnya aq bener2 kapok sama yg nasi & yang manis2.

Menjelang melahirkanpun, seluruh badanku bengkak, mulai dari kaki, tangan hingga ke pipi 🙈 (kata dokter keracunan hamil) opsinya kalau 2 mnggu lagi tak melahirkan terpaksa harus SC.

Posisi bayi juga belum menghadap bawah & kelilit tali pusar. Krna penganut sistem lahir normal lebih keceh, jd aku berusaha untuk lahiran normal saja. Dokter menyarankan Aq banyak2 posisi sujud untuk memperbaiki posisi si janin.

Minggu depannya aq cek lagi dan alhamdulillah posisinya sudah bener nih. Oh yah, setiap malam aku merasakan konpal uda kayak waktu lahiran aja. Suami pun mungkin uda bosan kali yah dengar aku bilang mau lahiran. Kwkwkkw

Ntah pagi, siang, ataupun malam kalau uda sakit langsung minta antar ke bidan dekat rumah buat cek bukaan, dan nyatanya belom ada bukaan sama sekali. 🙊🙈

4 hari dari tengat waktu SC yang diberi dokter, ternyata belom ada tanda-tanda mau lahiran. Kebetulan Cek mi lagi pulkam ke Palembang, dia ajak priksa ke Bidan senior (lupa namanya) dan meminta dengan bidan untuk pasang induksi biar cepat lahiran tanpa harus SC. Kemudian ditolak, dan dikasih resep untuk 3 hari biar kontraksi aja. Malamnya aq minum 1/2 tablet. Ga ada reaksi apapun, paginya masih minun 1/2 tablet. Kemudian aq dan suami pergi ke rumah mertua, kebetulan mertua lagi sakit & dirujuk ke rumah sakit.

Aq & suami untuk sementara tinggal di rumah mertua bersama adik2 ipar, balik pulang dari menjenguk bapak mertua, perut terasa mulas. Pikirku ini juga pasti konpal nih..

Tapi makin lama makin sakit, mungkin sekitar jam 2 atau 3 aq bangunin suami & bilang kalau mau lahiran. Suami yang sudah kebal dengan kalimat itu, akhirnya nyaranin buat tidur dulu. Pak suami usap2 perut sambil bilang ke janin kalau jangan gangguin mama. Cuma yah, namanya sakit tetap ga bisa tidur sampai subuh. Dan suamipun sama ga bisa tidur karna diajakin ngobrol terus sama aku. Pas pipis mau solat subuh terus di CD ada darah, kaget dong pasti. Terus bilang ke suami positif kalau udah mau lahiran, krn sdh ada tanda2nya. Suami cepet2 shalat & beliin sarapan buat energi ku biar tetap fit pas lahiran. Setelah makan, aku, suami dan Erina (adik ipar) pergi ke RS Bunda Palembang.

Drama2 lahiranya sambung di tulisan lainnya ya guysss.

Nb: foto kolase 4D bang Zidan 😊

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s