Tak bisa diduga

Tua, muda, kecil, ato besar intinya setiap yang bernyawa pasti menjumpai malaikat pencabut nyawa yah. Bagi yang masih bernyawa… Kita harus bersiap2 dan harus siap saat giliran kita dijemput menuju padang arafah. 😉

Ceritanya gini… Tadi sekitar 11an lewat hape aku bunyi. Ada sms nomor yang ga dikenal memberikan kabar duka kalo teman sekolah gue waktu smp dulu (seangkatan) ada yang wafat.

Syok dong? Pastinya…. Terusss…. Terussss….. Waktu aku inget2 tetep aja ga inget sama almarhum. Si temen yang sms gue bilangnya yang wafat itu maditok. Sebernya sih yaah…. Walopun disekolah dulu aku kuper meleper tapi kalo soal muka aku cukup inget meski kadang suka lupa sama nama tu orang.

Pernah juga kejadian waktu aku jumpa sama temen lama di PS. Ihh… Gilakk… Dia senyum manis banget sama aku. Aku mah ga mau kalah dong yahhh…. *pasang senyum 12 jari 😀

Teruuusss dia panggil nama aku gitu. Sementara aku si pelupa ini hanya bilang apa kabar doang *ngekngokk

Karna dia terus nanya n aku ga kunjung inget nama si cwe temen SMA aku itu, akhirnya jurus maut melarikan diri di keluarin deh.

“oh ya… Aku duluan ya… Ato mau ikut?” cuma itu doang yang aku ucapin. Dia mah… Cuma geleng2 aja. *alhamdulillah #sujudsyukur 😛

Balik ke cerita aku tadi. Akhirnya sanking penasaran aku sms balik sang pengirim sms tadi. Aku tanya sama dia “maaf ini siapa, aku turut berduka cita ya. Oh ya kalo boleh tau maditok itu siapa” *sok lugu 😐

Dibaleslah sama sang pengirim sms yang ternyata temen sejawat saya dari sd sampe sma, iyaaa yang sms saya itu tuh si okky.

Dia mah bilang kalo maditok itu ahmadi. Jeng… Jenggggg.. Tambah syok lah saya…. Saya mengenalnya meski tak begitu dekat.

Syok saya berlanjut saat okky bilang kalo almarhum meninggal saat jatuh dari tangga kampus di PGRI :-(.

Okky ngajak saya untuk melayat kerumah ahmadi (saya biasa panggil nama lengkap almarhum) jam 17.00 dirumah temen saya murti yang rumahnya tak terlalu jauh dari rumah almarhum.

Tapi sayangnya saya ga bisa kesana… Mengingat tak ada kendaraan dirumah yg bisa dipakai. Apalagi sang suami sedang bekerja.

Semoga almarhum ahmadi tenang disisi Allah SWT, semoga keluarga yang ditinggalkan diberikan kesabarannya. Maaf saya hanya bisa mengirim doa ;-). Dan dengan kejadian ini saya semakin sadar bila ajal tak bisa diduga datangnya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s